jump to navigation

Postingan Semacam Tak Boker Seminggu June 5, 2009

Posted by orangutanz in Enter Thei Naah..., manggoblog, Seurieus..., Suara Mang-go-blog.
Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,
trackback

avatar kingkong

Setelah mengenyangkan sibabi dengan bergelas-gelas Kopi Bengawan Solo karena ga meng-update blog ga jelas ini, hari ini saya bertobat dan akan mengisinya dengan berbagai topik yang bergelayutan di kepala saya sejak lama. Dan tentu saja ibaratnya buang air besar kalau makin lama ditahan, giliran dikeluarin panjang, keras, lama dan menyakitkan. So, persiapkan diri anda untuk posting yang panjang, lama dibacanya dan menyakitkan mata untuk diikuti. huehehehhe… Untung boker gw sekarang lancar, pantat gw cenut-cenut kalo inget masa-masa kebebelan. Lah koq jadi ngomongin boker. Oke, tanpa prolog yang makin ga jelas dan lebih panjang lagi, jeng jeng jeneeeeeng!!! sambutlah review-review ga penting Orangutanz!

Movies & Theaters Review :

Night at The Museum 2

Banyak yang kecewa atau mungkin antipati karena udah ga ada kejutannya. Pan kejutannya udah nongol di versi pertama, apa yang seru di kedua. Well, buat yang ga berharap banyak, lagi ga kepengen mikir, simply mau liat Ben Stiller dogol seperti biasa seperti gw. Nih film kocak abis. Huehehehe… Ga perlu pusingin logika, ga perlu ribet berharap tokoh-tokoh yang wah, cukup nonton dan ketawa liat akting dan dialog bego mereka.

Terminator Salvation

Sempet antipati setelah terminator 3 yang kurang penting, bahkan jalan ceritanya gimana aja udah kaga inget. Tapi ternyata ketidakhadiran Governator di sequel keempat secara fisik dan nongolnya Christian Bale dengan menjadi tokoh yg udah sering dimainkan sama dia ga bikin nih film secemen sequel ketiga. Buat yang kangen kekuatan cerita ala Terminator 1 & 2, ga berharap teknologi visual yang revolusioner (teknologi sekarang lagi mentok menurut gw), film ini bole ditonton walau tetep ada aja pertanyaan. Aaah ga usa diambil pusing. Ini kan sequelnya Terminator! Youuuuuuu couuuld beeeee maaaaaaiiiiiiaaaaaiiiiin….

Angels & Demons

Film yang diangkat dari buku Dan Brown sebelum Da Vinci Code mengguncang iman & memperkaya Dan Brown ini masuk kategori aman doang. Sibabi bilang sih lebih bagus dari DaVinci. Buat gw film ini terlalu dangkal. Seputar konspirasi di Vatikan dan perang sains vs religi. Menurut gw Godfather III mengemas teori konspirasi seputar penguasa gereja Katolik dunia dengan jauh lebih apik. Mungkin karena emang dari sononya versi bukunya pun juga begitu, gw cuma baca Davinci soalnya. Buat film yang semi berat dan bukan orang-orang yang salah kaprah berharap ini adalah sequel Da Vinci Code, film ini lumayan santai untuk ditonton. Boleh lah…

Xmen The Origins

Never was a big fan of X-men or Marvels Super Heroes. Dan lumayan bleneg nonton X-Men 1-3 yang menurut gw emang tontonan anak kecil. Di Wolverine kita disajikan tontonan dengan jalan cerita super heroes nyerempet kegelapan realita ala batman begins atau dark knight. Cerita dibuat lebih dekat dengan kehidupan nyata. Lebih dramatis walau ga perlu liat Cyclops cengeng lagi (sibabi favourite quote). Tontonan yang menghibur dan enak diikuti. I mean it.

Blitz Megaplex Grand Indonesia & Pacific Place

Blitz megaplex punya beberapa pengelompokan kelas dan lokasi. Di Grand Indonesia, buat yang pengen nonton di bangku standart yang menurut gw ga nyaman silahkan masuk kelas rakyat jelata yang ada di bagian bawah. Buat yang punya duit lebih dan kepingin serasa bangsawan nonton di balkon, silahkan bayar lebih mahal, nunggu di lounge khusus, naik eskalator khusus dan duduk di tempat duduk spesial yang ada sandaran kakinya. Uhuy… di Pacific Place lebih edun lagi. Ada yang pake ranjang! Harga 250.000 ajah seranjang buat bedua, elu sendirian tetep aja bayar segitu. Boleh dicoba kalau kepingin mencoba hal yang baru. Asal jangan nonton film setan (4BIA – Thailand) sendirian aja keq gw. Males gila!!

Semanggi 21

Udah beberapa kali kejadian gw nonton di bioskop nomat ini dan menghadapi kenyataan yang menyebalkan. Di tengah-tengah serunya nonton, film berhenti dan blackout. Masalah teknis. Puncaknya adalah di film Angels & Demons dimana film sempat berhenti sampe 3-4 kali!! Keterlaluan! Ga sekalian ada waktu istirahat ngipasin projector kayak di bioskop kelas 3 jaman gw kecil dulu?! Hmmm… sayang 21 ga bole bawa makanan dari luar. Jadi inget masa-masa indah makan nasi padang di dalem bioskop. huehehe…

Hollywood KC 21

Gile, nih bioskop pernah jadi bioskop berkelas dan mengangkat harkat dan martabat kalo kesono. Sekarang… Penampilannya dulu di awal 90an masih sama. Papan pengumuman yang sama, neon sign studio yang masih sama, bangku tunggu yang sama bahkan poster film yang masih sama. Kesian liatnya…. Rupanya semenjak adanya Plaza Semanggi dan bioskop 21 nya yang kancrut itu mereka mengalami penurunan minat. Ditambah lagi sepinya Planet Hollywood yang bentuknya makin ga jelas. So, mereka bertahan dengan tiket nonton seharga Semanggi 21 yang mematok 25.000 untuk hari libur dan 15.000 untuk hari kerja. Komen saya? Luar Biasa!! Screen yang besar, sound yang dahsyat dan bioskop yang luas masih menyisakan kebesaran namanya. Mungkin hampir bisa disejajarkan dengan bioskop-bioskop 21 premium seperti di Plaza Senayan, Pondok Indah dkk.

Oh iya, buat yang merasa bukan kasta paria, seperti Blitz megaplex studio 21 juga menyediakan bioskop kasta brahmana yang diberi nama the premiere. Harga per bangku 100.000 perak kalo ga salah. Hanya di Studio 21 tertentu ajah. Damn! Free Pass Premiere gw kadaluarsa!!

Cellphone & Gadget :

iPhone 3G

Setelah Apple ngeluarin iPhone, hampir semua vendor berlomba-lomba ngeluarin produk terbaru dengan teknologi sentuh. Kebetulan bini gw pengguna iPhone 3G keluaran resmi bundling dengan telkomsel. Penilaian saya, hape ini hanya untuk Mac Freak seperti Oneng, para fashionista yang perlu nambah tentengannya selain blackberry Bold, dan para social climber yang mau lebih keliatan gaul dan keren. Gw pribadi ga cocok pake teknologi sentuh walaupun sejauh ini iPhone emang yang punya teknologi sentuh paling yahud / responsif yang gw temuin.

Gw sempet coba handphone layar sentuh sejenis dari vendor Korea, yang menurut gw secara fitur jauh melebihi iPhone 3G dengan harga yang lebih masuk akal. Come on, untuk 9 juta keatas elu ga bisa forward SMS? Kamera 2MP yang kualitasnya buruk? Bluetooth yang cuma bisa ke sesama iPhone doang? Kalo lagi fesbuk-an gak bisa ditelpon? Sedikit kelebihan iPhone dari produk sejenis adalah Application Store. Bisa download games dan berbagai aplikasi lainnya secara gratis atau berbayar via Credit Card. Dan keuntungan utama punya iPhone adalah… it’s iPhone. iPhone is cool, trendy and over priced (to me)!!!!!

iPod Touch 2G / iTouch 2G

The coolest gadget i ever had!!! Why?! Karena gw ga punya gadget sebelumnya!! wakakaka… Gw bukan pengejar gadget dan teknologi terbaru. Bukan sok sosialis, sok fungsional, sok anti brand atau simply kebangetan pelit. Gw punya dan kepingin barang yang sesuai kebutuhan gw dengan harga yang pantas. That’s all.

Makanya ketika gw dapet kado ulang tahun dari Oneng, gw sempet tertegun. Pemutar MP3 berukuran sebesar dompet dengan layar sentuh dari brand ternama jelas bukan sesuatu yang gw harapkan. Gw ga butuh pemutar video &  ga butuh photo viewer, so gw ga butuh large screen. Tapi ternyata eh ternyata, iTouch emang bukan cuma pemutar MP3 doang! Gw bisa download dan maenin game2 gratis teknologi sentuh atau motion sensor, aplikasi-aplikasi yang berguna, ngirim dan nerima email dan browsing!! Yup, elu bisa mendapatkan keasikan yang dimiliki iPhone dengan pemutar MP3 bernama iPod Touch ini.

Tapi tentu aja elu ga bisa menikmati kemewahan iTouch secara online kalo elu ga ada jaringan WiFi. So, kalo punya Koneksi internet nirkabel di rumah (WiFi) u’re gonna love this “MP3 Player”. Kalo anda mau menikmati keasikan iTouch ini tanpa terganggu dengan tidak adanya WiFi berarti anda harusnya beli iPhone bung…

Anyway, kekurangan terbesarnya adalah keribetan dan ga bebasnya gw mengupload dan mendelete file MP3. Asli buat yang ga terbiasa pake iTunes, windows OS daily user dan pengguna WinAmp fanatik, kekurangan ini sangat menyiksa.

Otomotif Review :

Motor Honda Karisma 125D 2004/2005.

Lari kenceng, tapi bodynya gendut. Lumayan oke buat mengimbangi gw yang juga gendut. Kekurangannya, nih motor bunyinya banyak bener! Baut suka pada ngilang. Bagasinya terlalu kecil bahkan buat nyimpen helm cetok. Cuma bisa buat nyimpen jas ujan, kunci2, ban dalem dan busi cadangan. Kalo dipake waktu ujan atau gerimis, abis badan gw kebasahan. Iya lah… kalo mau aman dari ujan ya pasangin terpal dan naiklah bajay.

Honda Grand Astrea

Waktu pembuatan kira2 waktu kakak lelaki gw yang sulung masih ganteng, perjaka dan masi kuliah. Sementara saya masi SMP berambut belah tengah dan bercelana biru separo paha.

Nih motor ganteng banget pada jamannya. Gw suka takjub kalo dimbonceng ngebut sama kakak saya dan tiba2 nongol lampu bertulisan TOP GEAR. Wuoooooow… Serasa setan jalanan. Lorenzo Lemas mah lewat. Apalagi Mandra. Sayangnya, gw pakenya sekarang. Tuh motor udah ga seganteng tahun 90an dulu. Beberapa orang mentertawakan atraksi Beruang sirkus naik sepeda kalo lagi gw pake tuh motor ngebut. Tentu saja ngebut yang saya maksud adalah mentok di 80 KM/jam dan masi bisa dibalap sama Metro Mini dengan level ugal-ugalan medium. hiks…

Tapi kuda besi ini masih cukup kencang untuk membuat kaki pengendara pemula retak akibat ngga bisa menghindari mobil bapak-bapak tua yang nyangkut di separator bussway. Stupid!

Sebuah Bengkel Bengkel resmi Honda

Ga perlu terlalu spesifik nama bengkel resminya apaan dan alamatnya dimana. Gw ga mau terlalu ngejelekin nih bengkel walaupun menurut pengalaman gw amat sangat mengecewakan. Gw dididik untuk selalu masup ke bengkel resmi. Walau temen-temen gw banyak yang bilang bengkel resmi lebih mahal dan dikit-dikit minta ganti sparepart yang harganya ga murah, gw tetep ke bengkel resmi. Bayar mahal dikit ga papa, yang penting beres. Tapi yang ada nih bengkel bikin gw tiap bulan servis untuk keluhan yang sama. Dan ga pernah bikin motor gw jadi bener. Sekarang gw bertobat dan ga pernah balik lagi kesana. Paling kalo kepepet buat ganti oli or remeh-temeh gw nyuru sopir yang bawa kesana. Gengsi nginjekin kaki lagi ke sono. Cis!!

Bengkel non resmi / bengkel pinggir jalan / bengkel segalamacammotorpunjadi

Di sekitar rumah gw buanyak bgt bengkel-bengkel keq ginih. setelah kapok sama bengkel resmi kancut itu, gw nyobain satu2 bengkel2 sederhana itu. Hasilnya? Sama aja dengan bengkel resmi shempak itu. Salah motor gw? Ternyata ngga.

Gw menyerah untuk sedikit lebih rajin dan bawa motor gw ke bengkel langganan temen gw. Setelah keringetan ngabisin pulsa untuk nyari bengkel Om Amir yang ada di Keramat Sentiong, sampai lah gw dan menghabiskan uang 90 ribu rupiah. Dengan telaten dan sangat mendetail motor gw mesinnya dipretelin dan dibersihin oleh sang montir sekaligus owner bengkel sederhana tsb. Hasilnya? Motor gw ngacir selama berbulan-bulan tanpa keluhan yang umumnya muncul seminggu setelah service di tempat service resmi. Kesimpulan dari sang montir, motor sekarang emang boyo, gampang rusak. Dan kalo penyakitnya udah akut, obati dengan Lem BiRu (Lempar, Beli Baru). Kesimpulan gw pribadi? Bengkel resmi atau bengkel pinggir jalan sama aja. Kalo montirnya geblek, kagak telaten, motor keq apaan dan penyakitnya apaan juga ga bakalan beres. Om Amir? Top bener dah walaupun rada jauh.

Gosip, Politisi & Celebrity

Manohara Scandal

Kasus KDRT dan masalah domestik yang akhirnya jadi berita super panas. Bumbu-bumbu model asal Indonesia, suami bangsawan yang suka main tangan, keluarga kesultanan yang tertutup / eksklusif, ibu yang tak tega anak dianiaya + punya akses ke berbagai tempat, ditambah lagi pemeran antagonis adalah putera sultan di negeri jiran, membuat kasus ini seru diikuti. Eh, jiran apaan sih? Kuda bukan?!

Anyway, Manohara sekarang sudah berhasil dibawa pulang ke Indonesia. Karirnya akan gilang gemilang sampai 2-3 tahun ke depan dan kadar keartisannya yang dulunya kagak jelas akan melonjak. Terbukti dengan nongolnya Manohara dengan sang ibu di berbagai acara talkshow. So, seharusnya Manohara say thanks ke Malaysia atau gimana yak?

Btw, semua review ini dibuat dalam keadaan sehat dan sadar.  Semua bahan review adalah milik yang dibeli dengan uang sendiri atau istri atau keluarga yang jelas bukan barang pinjaman dari produsen atau pun hasil mencuri di kantor. Gila ya?! Maling ngembat handphone koq mulai dari yang cuma bisa terima telpon dan sms-an doang, sampe blackberry bold.  Mulai dari kasta foreman sampe direktur?!?! Ckckckck… bener-bener MalPhoNcTion. Maling Handphone In Action.

Comments»

1. Pangeran Siahaan - June 7, 2009

postingan lo kaya depot makanan cina yang menu listnya lebih dari 200 item, dari sapi masak lada hitam sampe kodok goreng mentega….

2. orangutanz - June 8, 2009

gaya lu ke depot makanan cina yang sampai 200 items. kebanyakan liatin menu di solaria atau kafe seberang itu mah….

3. babs - June 9, 2009

Sebuah postingan ambisius hasil pemikiran brilian yang tidak detail dan tidak dikorek lebih dalam; tidak melibatkan riset dan perenungan menghasilkan sebuah postingan yang meaningless, sangat maksa, sangat cetek, tidak berbobot dan sangat manggoblog! salut!

4. orangutanz - June 9, 2009

maksa? jelas.
meaningless, cetek dan tidak berbobot? harus!
ambisius? no way. semata-mata gw capek kalah taruhan mulu sama lo.

yg gw penasaran ada ga sih orang yang beneran baca semua sampah gw? … kesian sekali orang itu…

5. Pangeran Siahaan - June 16, 2009

gue baca semua sampe abis tanz….nyariin bagian esek-esek tp sampe abis ga nemu2…

6. orangutanz - June 16, 2009

Ya ampun, anak yang malang…
Elu digaji bukannya kerja malah buang waktu baca sampah.

Anyway, gw agak sedih baca komen u pang… Kesannya tulisan gw cuma ttg cabulisme. Hiks….

7. arin - July 13, 2009

izz izz izz…
ada ap ini…

tulisan cmpur aduk kaya gado2.. jdi laper gue.. hikz..
btw.. gue seneng bget ne hri dpet durian runtuh.. mpe benjot2 ne kepala.. wkwkwkw.. lho.. kok jdi curhat yaw..

yang psti gue suka ne postingan.. cmpur aduk..
duh,. jadi keingat ma emak gue.. yg klo jelasin apa2 pindah kesana kemari…

maaaaaaaakkkkk….. gue kangeeeeeeenn…. hikz hikz..

orangutanz - July 14, 2009

Satu lagi orang guncang masuk sini… berobat ya Mas. Tebus separo resepnya…

8. Joe - July 31, 2009

Gue kira manohara kagak lu pikirin…eh di pikirin juga hehehhe,,,,


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: